Santri Pintar (ANTARA FOTO/Iggoy el Fitra)

WARTAMUSLIM.COM, PADANG – Dua robot berbentuk manusia berpenampilan laki-laki dan satu lagi wanita dengan nampan di tangan yang berisi makanan mondar mandir di kafe untuk melayani makanan pesanan pengunjung.

Berasal dari santri Perguruan Diniyyah Puteri Padang Panjang beberapa waktu lalu berhasil menciptakan Cafe Robotik Arfa. Kafe pertama di Indonesia dengan menggunakan pelayanan robot ada di pondok pesantren ini.

Dua robot karya santri Perguruan Diniyyah Puteri Padang Panjang. (foto: Kominfo Padang Panjang)

Dua robot pelayan kafe tersebut diberi nama Sabai dan Midun. Karya dan inovasi santri Diniyyah Puteri ini telah diresmikan Kepala Kanwil Kementerian Agama Sumbar Hendri dalam kegiatan Display Proyek Santri di Gedung Pertemuan Zainuddin Labay, Kamis lalu (18/2/2021).

Kepiawaian dari seorang guru bernama Ra’an Shalihan yang mengajar di Ponpes Diniyyah Puteri bersama santrinya berhasil membuat robot pelayan kafe tersebut.

Menurut Ra’an, nama Sabai dan Midun diberikan kepada kedua robot tersebut karena merupakan sejarah dari Sumbar. “Nama ini juga yang akan mengingatkan kembali ingatan masyarakat kepada daerah Minangkabau,” ujarnya.

 
Ia mengungkapkan, bahwa membuat sebuah robot itu, tidaklah mudah. Banyak hal yang harus dipelajari dan dipahami agar robot tersebut bisa diandalkan.

“Terutama Sabai, Robot ini menggunakan Arduinomega yang merupakan pengontrol/otak dari robot, Sabai terdiri dari 5 (lima) rangkaian diantaranya rangkain motor, suara, otak, sensor dan safety.” terang Ra’an.

“Kami butuh waktu dua bulan untuk membuat Sabai. Dia dikendalikan menggunakan remote kontrol yang kami hubungkan dengan stik permainan game PS. Jadi apabila nanti ada pelanggan yang akan meminta sesuatu, Sabai bisa langsung antarkan ke sana,” katanya.

Namun untuk Midun terang Ra’an, butuh waktu lama bagi mereka mengerjakannya. Sebab Midun berjalan menggunakan sensor garis (line follower digital).


“Membuat Midun ini kami membutuhkan waktu selama tiga bulan lebih. Karena Midun berjalan menggunakan sensor. Dia bisa berjalan apabila ada garis hitam yang akan diikutinya,” tuturnya.

Ia mengatakan, bahwa pengalaman paling sulit yang dirasakannya ketika mengajarkan kepada 9 orang santrinya untuk melakukan las pada bodi robot, memotong bahan robot dan merakitnya agar terlihat seperti robot.

Santri tersebut yaitu Majda Syarif, Wirzakhairunnisa, Nadda Tykia Vlima, Zakia Khofifah, Risa Nazifa Kathin, Syakilla Dwiva, Sitinurdea Nita, Faraas Zahira, dan Arifa Luthfiyah.

“Anak-anak ini pemula semua. Jadi mereka harus diajarkan dulu. Apalagi saat melakukan las, mereka tidak tahan dengan percikan api las. Jadi mereka melihat dengan cara menggunakan kamera HP, bagaimana proses untuk las ini. Namun di balik semua itu, mereka bisa melaluinya dan terciptalah Sabai dan Midun ini,” ujarnya.

Ra’an menambahkan, Sabai dan Midun juga memiliki voice record yang dihubungkan melalui MP3 player, menggunakan micro SD. Sehingga robot ini bisa mengucapkan kalimat “Assalamualaikum, selamat menikmati, terima kasih dan sampai jumpa kembali”.(sumbar.kemenag.go.id)

Tinggalkan Balasan
Berita lain untuk anda

Revisi PPKM Darurat, Masjid Tidak Lagi Ditutup

WARTAMUSLIM.COM, JAKARTA – Pemerintah melalui Menteri Dalam Negeri merevisi aturan pelaksanaan pembatasan…